Pindad Dipercaya Brasil buat Rakit Roket

Oleh Ilyas Istianur Praditya pada 04 Mei 2018, 10:15 WIB
Diperbarui 04 Mei 2018, 10:15 WIB
20151005-Atraksi-Alutsista-dan-Prajurit-TNI
Perbesar
Kendaraan alutista meluncurkan roket saat peringatan HUT TNI ke-70 di Dermaga Indah Kiat, Cilegon, Banten, Senin (5/10/2015). HUT TNI Ke-70 ditandai atraksi tempur tiga matra TNI Angkata Darat, Laut dan Udara. (Liputan6.com/Faisal Fanani)

Liputan6.com, Jakarta - PT Pindad (Persero) mendapat kepercayaan dari perusahaan asal Brasil, yaitu Avibras Company untuk merakit roket. Senjata tersebut telah digunakan oleh banyak negara salah satunya Indonesia melalui TNI.

Kepercayaan ini didapatkan usai kunjungan Direktur Utama Pindad Abraham Mose bersama dengan Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Mulyono ke Brasil pada pekan lalu.

Dalam kunjungan tersebut dilakukan penandatanganan perjanjian kerja sama antara tiga pihak, yaitu Pindad, TNI dengan Avibras Brasil.

Abraham menjelaskan, adanya kepercayaan alih teknologi ini menjadikan kekuatan baru bagi Pindad dalam menjadi industri pendukung kemandirian pertahanan Indonesia.

"Karena kebutuhan TNI banyak sekali, apalagi amunisi latihan, arahan Kasad adalah Pindad yang harus mampu buat itu. Jadi longsongnya dari sana, kita isi, kita rakit di Turen (Malang), dipakai TNI," kata dia saat berbincang dengan Liputan6.com, Jumat (4/5/2018).

Perlu diketahui, roket adalah salah satu senjata pertahanan jarak menengah. Roket ini bisa menembak sasaran dengan jarak kuramg lebih 85 kilometer (km) dengan kecepatan 90 Km/jam. Dengan kaliber 80 mm, daya ledak roket ini bisa mencapai 52 hektar (ha).

Untuk membawa dan meluncurkan roket ini, dibutuhkan kendaraan khusus (transporter) yang selama ini juga diproduksi Avibras. Ke depan, Pindad juga berencana memproduksi kendaraan peluncur roket tersebut.

2 dari 2 halaman

Kebutuhan Ribuan

20151005-Atraksi-Alutsista-dan-Prajurit-TNI
Perbesar
Iring-irangan Kendaraan alutista peluncur roket saat peringatan HUT TNI ke-70 di Dermaga Indah Kiat, Cilegon, Banten, Senin (5/10/2015). HUT TNI Ke-70 ditandai atraksi tempur tiga matra TNI Angkata Darat, Laut dan Udara. (Liputan6.com/Faisal Fanani)

Setiap tahunnya, TNI membutuhkan setidaknya 3.000 roket baik untuk latihan atau untuk pertahanan. Banyaknya kebutuhan inilah yang menjadi alasan Pindad mencoba untuk alih teknologi dengan Brasil.

"Jadi mulai akhir tahun kita akan asembling roket ini di Turen. Dan kalau ini sudah jalan, kita juga coba masuk untuk buat sendiri transporternya," kata Abraham. 

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait