Status Premium di Jawa, Madura dan Bali Berubah, Bagaimana Harganya?

Oleh Pebrianto Eko Wicaksono pada 10 Apr 2018, 08:30 WIB
Diperbarui 10 Apr 2018, 08:30 WIB
Di Pekanbaru, Premium Lebih Gampang Didapat di Pedagang Eceran
Perbesar
Premium yang dijual di SPBU hanya tersedia pada waktu-waktu tertentu, tapi di pedagang eceran ada hampir sepanjang waktu. (Liputan6.com/M Syukur)

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah akan mengubah status Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis Premium di wilayah Jawa, Madura dan Bali (Jamali) menjadi BBM penugasan. Dengan begitu, PT Pertamina (Persero) wajib menyalurkanya di wilayah tersebut.

Lalu dengan perubahan status tersebut, apakah harga BBM jenis Premium di Jawa, Madura dan Bali ikut berubah?

Saat ini dengan‎ status non-penugasan. Premium di wilayah Jamali berbeda harganya dengan harga Premium di wilayah luar Jamali, yaitu Rp 6.550 per liter untuk Jamali dan Rp 6.450 untuk penugasan di luar Jamali.

Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arcandra Tahar mengatakan, meski status Premium di Jamali berubah menjadi penugasan, harganya tidak mengalami perubahan mengikuti acuan yang telah ditetapkan.

"Sesuai dengan harga yang ditetapkan," kata Arcandra, di Jakarta, Selasa (10/4/2018).

Penetapan harga Premium penugasan tercantum dalam Peraturan Menteri ESDM Nomor 27 Tahun 2016, Menteri ESDM menetapkan harga jual BBM jenis BBM Tertentu dan Jenis BBM Khusus Penugasan setiap tiga bulan atau lebih dari satu kali dalam tiga bulan apabila dianggap perlu‎.

Peraturan ini turunan dari Peraturan Presiden Nomor 191 Tahun 2014.

 

 

2 dari 2 halaman

Wajib Menyalurkan

20150930-Pom Bensin-BBM-SPBU-Jakarta
Perbesar
Aktivitas pengisian BBM di SPBU Cikini, Jakarta. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Menurut Arcandra, rencana baru pemerintah tersebut hanya mengubah status Premium saja, hal ini untuk menjaga pasokan Premium di seluruh wilayah Indonesia. Pasalnya, dengan status penugasan, maka Pertamina wajib menyalurkanya.

"Jadi Pertamina harus menyediakan Premium untuk seluruh NKRI," ujarnya.

Arcandra melanjutkan, menyediakan Premium di seluruh wilayah NKRI telah menjadi arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Untuk menunjang perubahan status Premium di Jamali, dalam waktu dekat akan diterbitkan revisi Peraturan Presiden Nomor 191 Tahun 2014.

‎"Arahan Presiden kan memang mengatakan bahwa pasokan Premium harus tersedia di seluruh NKRI," tandasnya.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓