Intip Kinerja 4 Emiten Rokok pada 2017

Oleh Agustina Melani pada 03 Apr 2018, 08:15 WIB
Diperbarui 03 Apr 2018, 08:15 WIB
Berhenti Merokok
Perbesar
Ilustrasi rokok (iStockphoto)

Liputan6.com, Jakarta - Sejumlah emiten rokok telah menyampaikan rilis kinerja keuangan pada 2017. Hasil kinerja keuangan emiten rokok di Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatatkan kinerja bervariasi.

Mengutip laporan keuangan yang disampaikan ke Bursa Efek Indonesia (BEI), seperti ditulis Selasa (3/4/2018), dua emiten rokok masih mencatatkan kinerja positif meski belum terlalu signifikan.

PT Gudang Garam Tbk (GGRM) membukukan laba yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk naik 16,12 persen menjadi Rp 7,75 triliun pada 2017 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 6,67 triliun.

Kenaikan laba itu didorong pertumbuhan pendapatan 9,21 persen pada 2017. Perseroan meraup pendapatan Rp 83,30 triliun pada 2017 dari periode 2016 sebesar Rp 76,27 triliun.

Perseroan mencatatkan biaya pokok pendapatan naik menjadi Rp 65,08 triliun pada 2017 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 59,65 triliun. Hal itu mendorong laba bruto naik 9,6 persen menjadi Rp 18,22 triliun.

Perseroan mencatatkan kenaikan pendapatan lainnya menjadi Rp 166,18 miliar pada 2017 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 161,28 miliar. Perseroan alami rugi kurs sebesar Rp 14,69 miliar pada 2017 dari sebelumnya untung Rp 1,95 miliar.

Perseroan menurunkan beban bunga 32,76 persen menjadi Rp 800,74 miliar. Hal itu mendorong laba bersih per saham naik menjadi Rp 4.030 pada 2017 dari periode 2016 sebesar Rp 3.470.

Sementara itu, PT HM Sampoerna Tbk (HMSP) mencatatkan kinerja kenaikan pendapatan terbatas. Namun, laba bersih perseroan turun tipis pada 2017.

PT HM Sampoerna Tbk membukukan laba turun tipis 0,71 persen menjadi Rp 12,67 triliun pada 2017. Akan tetapi, penjualan naik 3,79 persen menjadi Rp 99,09 triliun pada 2017 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 95,46 triliun. Beban pokok penjualan naik 4,55 persen menjadi Rp 74,87 triliun.

Hal itu mendorong laba kotor naik 1,51 persen menjadi Rp 24,21 triliun. Perseroan mencatatkan kenaikan beban penjualan dari Rp 6,09 triliun pada 2016 menjadi Rp 6,25 triliun pada 2017. Beban umum dan administrsi naik menjadi Rp 1,84 triliun.

Selain itu, perseroan mampu menurunkan beban lain-lain menjadi Rp 73,99 miliar pada 2017. Biaya keuangan naik menjadi Rp 25,53 miliar pada 2017.

2 dari 3 halaman

Selanjutnya

Berhenti Merokok
Perbesar
Ilustrasi rokok (iStockphoto)

Selain itu, kinerja emiten rokok lainnya kurang menggembirakan. PT Wismilak Inti Makmur Tbk (WIIM) mencatatkan laba tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk sekitar 61,81 persen dari Rp 106,15 miliar pada 2016 menjadi Rp 40,53 miliar pada 2017.

Hal itu didorong pendapatan turun 12,41 persen menjadi Rp 1,47 triliun pada 2017 dari periode sama tahun sebelumnya Rp 1,68 triliun.

Beban pokok penjualan turun menjadi Rp 1,04 triliun pada 2017 dari 2016 sebesar Rp 1,17 triliun. Hal itu mendorong laba bruto susut 15,02 persen menjadi Rp 432,79 miliar pada 2017.

Perseroan mencatatkan kenaikan beban umum dan administrasi naik menjadi Rp 158,48 miliar pada 2017 dari periode 2016 sebesar Rp 150,88 miliar. Beban penjualan naik menjadi Rp 230,13 miliar. Hal itu membuat laba usaha merosot 67,12 persen menjadi Rp 44,17 miliar.

Dengan melihat kondisi itu, laba per saham dasar perseroan turun menjadi 19,31 pada 2017 dari periode sama tahun sebelumnya 50,56.

Sementara itu, PT Bentoel Internasional Investama Tbk (RMBA) masih mencatatkan rugi. Akan tetapi, perseroan mampu turunkan rugi perseroan pada 2018. Perseroan mencatatkan penurunan rugi tahun berjalan yang dapat diatribusikan kepada pemilik entitas induk turun 75,14 persen menjadi Rp 517,69 miliar pada 2017.

Akan tetapi, penjualan perseroan naik tipis 5,35 persen menjadi Rp 20,25 triliun pada 2017. Beban pokok penjualan naik menjadi Rp 18,16 triliun pada 2017.

Hal itu mendorong laba kotor susut 1,08 persen menjadi Rp 2,09 triliun pada 2017. Perseroan mampu mengurangi beban operasi antara lain beban penjualan turun dari Rp 2,1 triliun pada 2016 menjadi Rp 1,84 triliun pada 2017.

Beban operasi lainnya turun menjadi Rp 2,18 miliar pada 2017 dari periode 2016 sebesar Rp 194,84 miliar. Beban keuangan turun menjadi Rp 90,70 miliar pada 2017 dari periode 2016 sebesar Rp 694,44 miliar.

Keuntungan lainnya mencapai Rp 236,56 miliar pada 2017 dari periode sama tahun sbeelumnya Rp 12,85 miliar.

Perseroan mencatatkan rugi usaha turun 58,61 persen menjadi Rp 313,67 miliar pada 2017.

Total liabilitas dan ekuitas tercatat naik menjadi Rp 14,08 triliun pada 31 Desember 2017 dari posisi Rp 13,47 triliun pada 2016. Perseroan kantongi kas Rp 161,35 miliar pada 31 Desember 2017.

 

3 dari 3 halaman

Rekomendasi Saham

20170210- IHSG Ditutup Stagnan- Bursa Efek Indonesia-Jakarta- Angga Yuniar
Perbesar
Pengunjung melintasi layar pergerakan saham di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Jumat (10/2). (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Dalam laporan riset PT Mirae Asset Sekuritas pada 2 April 2018, kinerja keuangan PT Gudang Garam Tbk sedikit di atas harapan. Pertumbuhan laba dan pendapatan tersebut juga didorong dari meningkatnya marjin bruto pada kuartal IV 2017. Hal itu didorong rata-rata kenaikan harga jual pada Oktober dan Desember 2017. Margin kotor stabil pada 21,9 persen sepanjang 2017, sedangkan kuartal IV 2017 sebesar 23,4 persen.

“Kami mengharapkan margin kotor dipertahankan pada 2018 karena kenaikan harga jual pada 2018 berlanjut. Peningkatan harga baru-baru ini terjadi pada 19 Maret 2018,” tulis laporan analis PT Mirae Asset Sekuritas.

Selain itu, dalam laporan itu juga menyebutkan pinjaman jangka sedikit meningkat pada 2017. Pinjaman bank jangka pendek naik menjadi Rp 20,6 triliun pada 2017. Ini karena pembayaran cukai akhir tahun.

“Kami perkirakan pinjaman jangka pendek turun pada kuartal I 2018 karena perusahaan membayar sekitar Rp 5 triliun pada Februari,” dikutip dari laporan itu.

PT Mira Asset Sekuritas menyebutkan PT Gudang Garam Tbk akan menyelesaikan bandara pada 2020. Perseroan menyatakan pembangunannya tidak akan sebabkan biaya signifikan. Belanja modal untuk bandara itu diperkirakan sekitar Rp 2 triliun per tahun.

Dengan arus kas perseroan yang kuat, PT Mirae Asset Sekuritas meningkatkan rekomendasi PT Gudang Garam TBk menjadi beli dengan target harga Rp 92.400.

Sementara itu, dalam laporan PT Samuel Sekuritas pada 21 Februari 2018,  menyebutkan ada sejumlah faktor pengaruhi kinerja emiten rokok pada 2017.

Pertama, penerapai cukai rokok vape. Kedua, kenaikan cukai. Ketiga, dominasi sigaret kretek mesin (SKM) dan penguasaan pasar yang semakin terdiversifikasi.

Analis PT Samuel Sekuritas Akhmad Nurcahyadi menuturkan, pertumbuhan kinerja industri rokok akan stagnan. Namun dampak pemilihan kepala daerah (pilkada) dan jelang pemilihan presiden akan pengaruhi pola konsumsi dan mendorong permintaan.

Akhmad menuturkan, kenaikan cukai serta terjaganya permintaan segmen SKM masih akan menjadi katalis untuk PT HM Sampoerna Tbk pada 2018.

Namunm ia mengingatkan ada kontinuitas kenaikan cukai masif dan penerapan pajak pertambahan nilai (PPN) pada seluruh rantai distribusi. Ia pun menurunkan rekomendasi saham PT HM Sampoerna Tbk menjadi jual. Target harga saham PT HM Sampoerna Tbk Rp 4.390.

 

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

 

Lanjutkan Membaca ↓