Holding BUMN Perkebunan Siapkan Rp 16 Triliun buat Belanja Modal

Oleh Ilyas Istianur Praditya pada 01 Apr 2018, 09:20 WIB
Diperbarui 01 Apr 2018, 09:20 WIB
IHSG Berakhir Bertahan di Zona Hijau
Perbesar
Ilustrasi uang (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Liputan6.com, Jakarta - Holding Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Perkebunan mempunyai misi besar pada  2018. Holding BUMN perkebunan sedang restrukturisasi korporasi sehingga butuh dana relatif besar.

Salah satu pembiayaan belanja modal atau capital expenditure (capex) sebesar Rp 16 triliun pada 2018. Holding BUMN perkebunan pun telah peroleh dukungan dari bank BUMN dan swasta.

"Keberhasilan holding Perkebunan Nusantara meraih fasilitas pinjaman menunjukan tingkat kepercayaan dan dukungan tinggi dari perbankan atas reputasi Perusahaan dalam mengelola bisnis perkebunan," tutur Wakil Direktur Utama Holding Perkebunan Nusantara PT Perkebunan Nusantara III (Persero) Dolly P. Pulungan dalam keterangan tertulis, Minggu (1/4/2018).

Dalam dua tahun terakhir, bank-bank swasta yang telah memberikan komitmen pendanaan antara lain PT Bank DBS Indonesia, PT Bank Central Asia (BCA), Bank Sumitomo Mitsui Banking Corporation (SMBC) Indonesia, Bank Industrial and Commercial Bank of China (ICBC) dan Bank of Tokyo-Mitsubishi UFJ (BTMU) Indonesia. 

Selain itu, BUMN perkebunan sedang  menjajaki dengan beberapa bank lain, antara lain PT Bank Permata Tbk, PT Bank UOB Indonesia, dan bank lainnya. Selain pembiayaan dari fasilitas bank, saat ini perseroan juga tengah menjajaki opsi alternatif pendanaan melalui penerbitan instrumen utang.

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Holding BUMN Perkebunan Konversi 8.200 Kebun Karet Jadi Tebu

Petani Tebu
Perbesar
Ilustrasi tebu (AFP Photo/Prakash Singh)

Sebelumnya, Holding BUMN perkebunan, PT Perkebunan Nusantara III (Persero) akan meningkatkan produktivitas. Peningkatan ini salah satunya dengan mengkonversi sejumlah lahan yang tidak produktif menjadi lahan tebu.

Direktur Utama PTPN III Dasuki Amsir mengungkapkan, setidaknya akan ada 8.200 hektare (ha) lahan dari beberapa anak usahanya yang akan dikonversi menjadi lahan tebu.

"Untuk mengurangi ketergantungan kepada petani, kita tahun depan akan konversi 7.000 hektare lahan PTPN XII dan 1.200 hektar di PTPN IX, sebelumnya lahan karet menjadi lahan tebu," ujar Dasuki di Jakarta, Selasa 14 April 2017.

Upaya ini dilakukan untuk menjaga produktivitas perusaahan dalam hal produksi gula, mengingat saat ini dari seluruh pabrik gula yang dikelolanya saat ini, 90 persen tergantung pada petani tebu.

Dasuki mengaku saat ini produksi gula perusahaan sekitar 870 ribu ton tebu per hari. Diharapkan pada tahun depan akan meningkat menjadi 1,1 juta ton tebu per hari.

TIdak hanya meningkatkan jaminan ketersediaan tebu melalui pembukaan lahan mandiri, PTPN holdingjuga melakukan revitalisasi pabrik gula yang dimiliki. Saat ini rata-rata usia pabrik gula yang dimiliki di atas 100 tahun.

Setidaknya, akan ada 7 pabrik gula yang akan direvitalisasi. Pabrik itu adalah PG Mojo, PG Rendeng, PG Jatiroto, PG Asem Bagus, PG Bunga Mayang, PG Cinta Manis dan PG Gempolkrep.

"Selain itu, kita juga akan buka pabrik gula baru yang lebih modern, hingga 2020 kita akan ada satu pabrik gula baru lagi di Comal, kapasitas 600 ribu TCD," ujar dia.

 

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya