Intip Keunggulan Pesawat R80 Dibanding ATR dan Bombardier

Oleh Pebrianto Eko Wicaksono pada 22 Feb 2018, 18:29 WIB
Dua Perusahaan Italia Siap Gabung Bangun Pesawat R80

Liputan6.com, Jakarta - Pesawat R80 garapan PT Regio Aviasi Industri (RAI) memiliki keunggulan yang tidak dimiliki pabrikan pesawat lain. Moda transportasi udara ini, diciptakan untuk menjangkau wilayah kepulauan.

Komisaris RAI, Ilham Habibie mengatakan sebagai pesawat bermesin baling-baling, R80 memiliki saingan, di antaranya ATR dan Bombardier Dash-8. Namun dia optimistis pesawat R80 bisa memenangkan persaingan dengan pesawat asal Prancis dan Kanada tersebut.

Hal yang membuat ‎putra Presiden Ke-3 B.J Habibie ini yakin adalah keunggulan pesawat R80 yang tidak dimiliki pabrikan pesawat lain, yaitu kapasitas pesawat ini bisa ditumpangi 80 sampai 100 orang untuk pesawat jarak pendek.

"Ini di dunia belum ada, karena 80-100 (penumpang) itu strategi kita. Membuat satu produk yang sebetulnya belum ada," kata Ilham saat ditemui di Perpustakaan Habibie Ainun, Kawasan Patra Kuningan, Jakarta, Kamis (22/2/2018).

Ilham Habibie mengungkapkan, ‎dengan digerakkan mesin turboprop, konsumsi bahan bakar pesawat R80 jauh lebih irit 20 persen ketimbang pesawat bermesin jet. Hal ini tentunya jadi pertimbangan maskapai untuk membeli pesawat R80, karena efisiensi bahan bakar dapat membuat perusahan semakin untung.

"Kalau menurut saya minimal 20 persen irit, itu cukup berarti. Karena laba perusahaan sangat sedikit, kompetisi ketat, sehingga mereka harus bisa berhemat‎," tuturnya.

Untuk kenyamanan penumpang, pesawat R80 dilengkapi dengan sistem penyesuaian udara, sehingga tekanan udara di kabin pesawat tetap stabil tidak terpengaruh ketinggian pesawat. Hal ini tidak seperti pesawat jarak dekat berbadan kecil, yang tidak memiliki sistem tersebut.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

2 of 2

Keunggulan Lain

Dua Perusahaan Italia Siap Gabung Bangun Pesawat R80
Komisaris PT Regio Aviasi Industri Ilham Habibie saat sesi foto di samping Replika Pesawat R80 seusai melakukan penandatanganan Partneship Agreement dengan investor R80, Jakarta, Kamis (22/2). (Liputan6.com/JohanTallo)

Ilham Habibie melanjutkan, keunggulan berikutnya adalah pesawat R80 mampu terbang landa‎s dengan landas pacu yang pendek, meski dapat mengangkut banyak penumpang, pesawat R80 dapat mengakses bandara kecil yang biasanya terdapat di wilayah kepulauan.

"Selain itu terbang landas di landasan pendek, ada keunggulan di kota kecil menengah. Ini untuk rute yang tidak terlalu jauh," ujarnya.

RAI sudah menyelesaikan fase pertama pengembangan dan pembangunan pesawat R80, meliputi desain dasar dan kelayakan pada 2016. Kemudian untuk fase dua meliputi pembangunan keseluruhan ditargetkan selesai 2025, setelah itu fase tiga produksi dan penyerahan pesawat ke pemesan.

Direktur Utama RAI, Agung Nugroho mengungkapkan, ‎saat ini RAI sudah berkontrak dengan empat maskapai penerbangan dalam negeri, yaitu Nam Air, Aviastar Airlines, Kalstar Aviation, dan Trigana Air dengan pesanan sebanyak 155 unit pesawat.

"Sudah ada empat maskapai, pesan 155 pesawat R80," tandasnya.

Lanjutkan Membaca ↓