PLTU Cirebon Meledak, PLN Pastikan Listrik Jawa-Bali Aman

Oleh Pebrianto Eko Wicaksono pada 26 Sep 2014, 15:34 WIB
Diperbarui 26 Sep 2014, 15:34 WIB
Ilustrasi PLTU Kanci Meledak
Perbesar
(Liputan 6 TV)

Liputan6.com, Jakarta - PT PLN (Persero) memastikan pasokan listrik di wilayah Jawa-Bali  tetap aman meski terjadi kebakaran di Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Cirebon, Jawa Barat.

Direktur Operasi Jawa-Bali-Sumatera PLN, Ngurah Adnyana mengatakan, PLTU tersebut dioperasikan oleh pihak swasta (Independent Power Producer/IPP).

"Gangguan di PLTU Cirebon itu milik IPP," kata Adyana saat berbincang dengan Liputan6.com, di Jakarta, Jumat (26/9/2014).

Meski terjadi kebakaran pada PLTU tersebut, Adnyana menuturkan saat ini sistem penyaluran listrik masih aman sehinggi tidak menyebabkan pemadaman. Pasalnya, cadangan listrik di sistem Jawa-Bali cukup tinggi.  Saat ini total kapasitas pembangkit di sistem Jawa-Bali sekitar 31 ribu megawatt (MW), sedangkan beban puncak berada di level 23 ribu MW.

"Sistem aman, tidak ada yang padam," tegasnya.

Seperti diketahui, kebakaran hebat terjadi di kawasan  PLTU Cirebon pada hari ini. Akibat kebakaran ini terjadi beberapa ledakan di lokasi kejadian.

Kabid Humas Polda Jabar, Kombes Pol Martinus Sitompul mengatakan kejadian kebakaran sendiri terjadi sekitar pukul 13.00 WIB. Diduga pernyebab kebakaran akibat bocornya pipa boiler.

"Betul hingga saat ini masih (terbakar). Ada ledakan di lokasi. Diduga akibat kebocoran pipa boiler," katanya saat dihubungi Liputan6.com.

Dari hasil pemeriksaan dan identifikasi sementara di lokasi kejadian, belum ditemukan adanya korban dalam kejadian ini. "Belum ada korban jiwa. Pekerja sendiri sedang dievakuasi," pungkasnya. (Pew/Ndw)