Pemerintah Indonesia Gelontorkan Rp 210 Miliar untuk Bonus Asian Games 2018

Oleh Windi.Wicaksono pada 03 Sep 2018, 19:00 WIB
Diperbarui 05 Sep 2018, 18:13 WIB
Parade Atlet Asian Games 2018 Pakai Jas Hujan

Liputan6.com, Jakarta - Pemerintah Republik Indonesia menggelontorkan dana Rp 210 miliar untuk bonus para atlet dan pelatih yang berkiprah di Asian Games 2018 Jakarta-Palembang.

Dana itu bukan hanya untuk para atlet yang meraih medali di Asian Games 2018. Atlet-atlet Indonesia yang tidak merebut medali juga memperoleh bonus dari pemerintah.

"Yang menarik, tahun ini atlet yang tidak dapat mendali juga mendapat bonus bonus, besarannya Rp20 juta," kata Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi, seperti dilansir Antara.

Imam menyampaikan hal itu seusai menghadiri acara silaturahim Presiden Joko Widodo dengan para atlet dan pelatih nasional peraih medali pada Asian Games XVIII Tahun 2018 sekaligus penyerahan bonus secara simbolis kepada para atlet dan pelatih yang meraih medali.

"Rp210 miliar sudah untuk nonmedali termasuk di situ. Itu untuk Asian Games, Asian Paragames lain lagi, semua sama, penyetaraan dan sudah dilakukan sejak beberapa tahun yang lalu," tambah Imam.

Bonus itu sudah langsung dicairkan hari Minggu (3/9/2018) kepada para atlet serta pelatih dan asisten pelatih yang berkiprah di Asian Games 2018.

 

 

2 of 3

Tanpa Potong Pajak

Ekspresi Ceria Para Atlet Indonesia Terima Bonus Asian Games 2018
Dapat bonus, para atlet Indonesia tersenyum bahagia (instagam/nahrawi_imam)

Bonus bagi peraih medali emas adalah sebesar Rp1,5 miliar secara penuh tanpa dipotong pajak. Untuk pasangan atau ganda, mendapatkan Rp1 miliar per orang dan Rp750 juta per orang untuk beregu.

Bagi peraih medali perak untuk tunggal mendapatkan Rp500 juta, ganda Rp400 juta, dan beregu Rp300 juta per orang sedangkan perebut medali perunggu, dihadiahi Rp250 juta, ganda Rp200 juta dan beregu Rp150 juta per atlet.

Untuk pelatih yang anak didiknya meraih medali emas mendapatkan Rp450 juta, perak Rp150, perunggu Rp75 juta. Asisten pelatih perorangan/ganda mendapatkan Rp300 juta untuk emas, Rp100 juta untuk perak, dan Rp50 juta untuk perunggu.

"Pelatih dan asisten pelatih dapat, mestinya cair hari ini, semua penerima per hari ini bisa melihat angkanya di buku tabungan. Ini bersejarah juga. Baru kali ini sepanjang pemberian bonus adalah yang tercepat," jelas Imam.

3 of 3

Tawaran PNS

Kemenpora juga menawarkan bagi para atlet untuk menjadi pegawai negeri sipil (PNS). "Kalau PNS boleh untuk semua peraih medali, tapi mereka mau ambil atau tidak silahkan, nanti sore pukul 16.00 WIB saya 'declare', tapi memang PNS butuh penyesuaian misalnya (proses) prajabatan," ungkap Imam.

Pengangkatan atlet yang menjadi PNS pertama-tama dilakukan di Kemenpora, namun bila setahun kemudian mereka ingin berpindah ke kementerian lain atau daerah asalnya dipersilakan. "Meskipun mereka PNS, atlet ini kerjanya bukan di bangku atau di ruangan. Kerjanya di lapangan, di pelatnas, latihan terus sehingga pemerintah menjamin bulanannya, menjamin masa depan," tambah Imam.

Lanjutkan Membaca ↓