Pelaku membuat empat akun media sosial. Semuanya menggunakan wajah Iriana Jokowi untuk menyamarkan identitas.
Tampilkan foto dan video