Pilkada 2018, Aksi 212 Akan Digelar di Daerah Lain?

Oleh Ika Defianti pada 13 Jan 2018, 18:51 WIB
Ketua Umum Garda 212, Ansufri Idrus Sambo mengaku keberatan atas pernyataan La Nyalla Mattalitti beberapa waktu lalu yang membawa nama alumni 212 dalam kegagalannya mencalonkan diri di Pilkada Jawa Timur.

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Umum Garda 212 Ansufri Idrus Sambo menyatakan, aksi massa 212 kemungkinan akan dilakukan di daerah lain yang menyelenggarakan pemilihan kepala daerah tahun ini.

Namun, aksi itu bisa dilakukan setelah Komisi Pemilihan Umum (KPU) mengumumkan hasil keputusan pencalonan pasangan peserta Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak 2018.

"Pada 12 Februari 2018 kita lihat siapa calon-calon, dari situ kita ambil sikap. Mana yang benar-benar persis seperti Jakarta," kata Sambo di Kawasan Kemang, Jakarta Selatan, Sabtu (13/1/2018).

Soal pola aksinya, Sambo menyatakan, sekedar aksi biasa. Sebab, setiap daerah berbeda permasalahannya. Dia mencontohkan Ibu Kota DKI dan Provinsi Jawa Timur, pasti akan berbeda permasalahannya.

"Aksi dalam arti, kami tidak bisa datang ke daerah mana. Orang sana yang melakukan aksi, kalau kami hanya berikan masukan," jelas Sambo.

 

1 of 2

Isu SARA di DKI Jakarta

Gelar Reuni Akbar 212, Jutaan Muslim Banjiri Kawasan Monas
Massa mengikuti aksi Reuni 212 di kawasan Monas, Jakarta, Sabtu (2/12). Panitia penyelenggara mengatakan Reuni Akbar 212 dihadiri oleh sekitar 7 juta umat Islam dari berbagai daerah baik dalam maupun luar Ibu Kota. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Dia menjelaskan, sebenarnya daerah yang bermasalah dengan isu suku, agama, ras, dan antar golongan (SARA) hanyalah DKI Jakarta. Sedangkan untuk daerah lain, belum terdapat sinyal permasalahan yang sama.

"Bener-bener SARA banget cuma Jakarta, itu pun gara-gara rezimnya ngotot banget. Kalau enggak ngotot enggak ada masalah kemarin itu," ujar dia.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

 

Lanjutkan Membaca ↓
ronde aroronde aro

jgn mau terkecoh mana ada yg mau agama diidentikan dgb kekuasaan yg cenderung kotor dan manipulatif haus kekuasaan kalo diikuti citra agama bisa kotor pula. Agama itu berbuat kasih bukan menguasai kekuasaan dan manipulatif