Ini Senjata KPK Tangkap Fredrich Yunadi

Oleh Lizsa Egeham pada 13 Jan 2018, 02:16 WIB
Mantan Pengacara Setya Novanto, Fredrich Yunadi, datangi kantornya yang tengah digeledah KPK (Liputan6.com/JohanTallo)

Liputan6.com, Jakarta - Pengacara Fredrich Yunadi ditangkap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), usai mangkir dari pemanggilan perdana sebagai tersangka kasus dugaan merintangi penyidikan e-KTP yang menjerat Setya Novanto. KPK yakin memiliki bukti bahwa Fredrich telah melakukan tindakan obstruction of justice atau menghalang-halangi penyidikan.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah berdasarkan pasal 17 KUHP. Dalam pasal tersebut dikatakan bahwa perintah penangkapan dilakukan terhadap seseorang yang diduga keras melakukan tindak pidana berdasarkan bukti permulaan yang cukup.

"Penangkapan dilakukan karena sudah cukup bukti bahwa FY (Fredrich Yunadi) diduga keras melakukan tindak pidana," ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Gedung KPK Kuningan Jakarta Selatan, Sabtu (13/1/2018).

Seperti diketahui, Fredrich tak memenuhi panggilan penyidik KPK sebagai tersangka kasus dugaan merintangi penyidikan e-KTP yang mejerat Setya Novanto.

Melalui kuasa hukumnya, dia meminta penundaan pemeriksaan dirinya lantaran proses pemeriksaan etik dirinya akan dilakukan Perhimpunan Advokat Indonesia (Peradi).

 

1 of 2

Dokter dan Pengacara Setya Novanto Tersangka

FOTO: Ditetapkan Sebagai Tersangka, Dokter Bimanesh Sutarjo Sambangi KPK
Dokter Rumah Sakit (RS) Medika Permata Hijau, Bimanesh Sutarjo, memenuhi panggilan di Gedung KPK, Jumat (12/1). Selain Bimanesh, mantan pengacara Setya Novanto, Fredrich Yunadi juga ditetapkan sebagai tersangka. (Liputan6.com/Faizal Fanani)

Sebelumnya, KPK menetapkan bekas pengacara Setya Novanto, Fredrich Yunadi (FY) dan seorang dokter Rumah Sakit Medika Permata Hijau, Bimanesh Sutarjo (BST) sebagai tersangka.

Keduanya diduga menghalang-halangi penyidikan KPK dalam kasus megakorupsi e-KTP.

KPK menduga, data medis terdakwa kasus e-KTP, Setya Novanto, dimanipulasi. Ini yang menjadi dasar bagi KPK menetapkan mantan pengacara Setya Novanto, Fredrich Yunadi, dan dokter RS Medika Permata Hijau, Bimanesh Sutarjo, sebagai tersangka.

Menurut dia, skenario ini disusun untuk menghindari pemeriksaan Setya Novanto oleh penyidik KPK.

Selain itu, KPK memastikan bahwa mantan Kuasa Hukum Setya Novanto, Fredrich Yunadi memesan satu lantai di RS Medika Permata Hijau sebelum Setnov mengalami kecelakaan. KPK mengaku memiliki bukti terkait pemesanan tersebut.

Lanjutkan Membaca ↓
Abdullah ArhamAbdullah Arham

makanya Jangan Bermain Main Dengan Hukum.....KPK sdh sngat sangat Cerdik Melihat Kasus Sebelum Memberikan Orang Jadi TERSANGKA....apalgi Sampai Menahan.....MAJUUU terus KPK kuu.....Libass KORUPSI serta Siapapun YANG Akan Menghalangi Yang Ditangkap

kartriono gaykartriono gay

KPK sudah menjelma menjadi superpower ya, bahkan pengacara yg tidak terbelit kasus korupsi pun di tahan, itu ranahnya POLISI bung. bukan Komisi Pemberantasan Korupsi. KPK kalau di biarkan bisa semena-mena ini

Syafri Arif ThahaSyafri Arif Thaha

seorang NOVANTO,ia sudah menghukum dirinya sendiri sebelum divonis oleh hakim pengaadilan tipikor,ia sudah membeberkan sifat yang sesungguhnya sbagai seorang "PENGECUT,BANCI dan tidak bertangung jawab"

Lihat Lainnya