3 Kejanggalan Ini Ungkap Kecelakaan Palsu Setya Novanto Versi KPK

Oleh Fachrur Rozie pada 10 Jan 2018, 18:34 WIB
Pengacara Setya Novanto, Fredrich Yunadi

Liputan6.com, Jakarta - Komisi Pemberatasan Korupsi (KPK) menetapkan pengacara Fredrich Yunadi dan dokter Rumah Sakit Medika Permata Hijau, dr Bimanesh Sutarjo, sebagai tersangka. Keduanya diduga menghalangi penyidikan KPK dalam kasus megakorupsi e-KTP atau KTP elektronik.

Setelah memeriksa 35 saksi dan ahli terkait kasus menghalangi penyidikan, KPK menemukan adanya kejanggalan kecelakaan yang melibatkan Setya Novanto dan bekas wartawan televisi Hilman Mattauch, 16 November 2017.

"KPK menemukan bukti permulaan cukup dengan dugaan sengaja mencegah, merintangi, menggagalkan secara langsung atau tidak penyidikan e-KTP pada Kemendagri atas nama tersangka SN," jelas Wakil Ketua KPK Basaria Panjaitan di Gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Rabu (10/1/2018).

"KPK meningkatkan status penanganan perkara FY, kemudian BST. FY adalah advokat, BST dokter," Basaria menambahkan.

Peningkatan status tersangka itu setelah penyidik menemukan adanya kejanggalan dalam kecelakaan yang dialami Setya Novanto.

"FY dan BST diduga memasukkan tersangka SN ke salah satu rumah sakit untuk dilakukan rawat inap dengan memanipulasi data medis, untuk menghindari pemeriksaan oleh penyidik KPK terhadap SN," kata Basaria.

Berikut kejanggalan kecelakaan temuan KPK yang melibatkan Setya Novanto dan Hilman Mattauch.

 

1 of 4

Tidak Dibawa ke UGD

Dokter yang menangani Setya Novanto
Dokter yang menangani Ketua DPR Setya Novanto di RS Medika Permata Hijau (Liputan6.com/ Muhammad Radityo Priyasmoro)

Mobil Fortuner B 1732 ZLQ yang ditumpangi Setya Novanto dan disopiri Hilman Mattauch menabrak tiang lampu ringkih. Fredrich mengklaim kliennya mengalami luka parah dan benjol sebesar bakpao. Namun, tiang lampu yang ditabrak justru masih tegak berdiri.

Meski demikian, Setnov tidak dirujuk ke UGD RS Medika Permata Hijau.

"Meski sakit SN tidak dibawa ke UGD, melainkan dimasukkan ke rawat inap VIP," ungkap Basaria.

Fredrich mengatakan, akibat kecelakaan itu, Setya Novanto mengalami luka-luka dan langsung pingsan. Mobilnya pun hancur...cur...cur.

"Beliau dibawa ke sini pakai ojek karena sudah pingsan, sudah ketakutan, sudah bingung," kata dia di RS Medika Permata Hijau, 16 November 2017.

 

2 of 4

Kongkalikong Pengacara, Dokter, dan Koruptor

PHOTO: Tinggalkan RSCM, Setya Novanto Resmi Ditahan di Rutan KPK
Tersangka korupsi e-KTP, Setya Novanto tiba di Gedung KPK dari Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) menggunakan kursi roda pada, Minggu, (19/11). KPK resmi menahan tersangka Setya Novanto di Rutan KPK. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

KPK juga menemukan adanya kejanggalan lain. Diduga, Fredrich sudah berkoordinasi dengan dokter RS Medika Permata Hijau, Bimanesh Sutarjo, untuk menangani Setya Novanto yang saat itu berstatus buron.

"Sebelum masuk ke rumah sakit, FY diduga sudah berkoordinasi dengan dokter, dokter tersebut diduga sudah menerima telepon dari pihak pengacara bahwa SN akan dirawat," ujar purnawirawan jenderal bintang dua polisi ini.

Akibatnya, penyidik kesulitan saat mendatangi rumah sakit dan memeriksa Setya Novanto.

"Penyidik juga mendapatkan kendala ketika ingin mengecek informasi," kata Basaria.

 

3 of 4

Pesan 1 Lantai Rumah Sakit Sebelum Kecelakaan

PHOTO: Tinggalkan RSCM, Setya Novanto Resmi Ditahan di Rutan KPK
Tersangka korupsi e-KTP, Setya Novanto tiba di Gedung KPK dari Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) menggunakan kursi roda pada, Minggu, (19/11). KPK resmi menahan tersangka Setya Novanto di Rutan KPK. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Bukti lain manipulasi kecelakaan Setya Novanto adalah adanya persekongkolan antara Fredric Yunadi dan dokter Rumah Sakit Medika Permata Hijau.

"Berencana untuk mem-booking satu lantai VIP. Padahal, saat itu belum diketahui SN sakit apa," kata Basaria.

KPK mengucapkan terima kasih kepada RSCM dan IDI yang telah membantu KPK dalam upaya pemberantasan korupsi.

"KPK mengimbau agar pihak yang menjalankan profesi advokat atau dokter harus menjalankan pekerjaan dan tidak menghambat proses hukum yang berlaku, khususnya upaya pemberantasan korupsi," ujar Basaria.

Lanjutkan Membaca ↓
Muhammad NatsirMuhammad Natsir

akhir dia menuai apa yg dia tanam,,,,,itu baru di dunia loh, bagaimana nanti disana bro

Conan EdogawaConan Edogawa

hancurrr..curr..curr

janeeta kiasatinajaneeta kiasatina

mantab hukum terus berlanjut

Lihat Lainnya