3 Opsi PDIP untuk Pilkada Jabar Usai Golkar-Demokrat Berkoalisi

Oleh Ika Defianti pada 28 Des 2017, 16:46 WIB
Megawati Soekarnoputri Umumkan 4 Cagub-Cawagub Riau, Sultra, NTT dan Maluku

Liputan6.com, Jakarta - Wakil Sekretaris Jenderal (Wasekjen) PDI Perjuangan Eriko Sotarduga mengakui partainya belum menjalin komunikasi lagi dengan Partai Golkar, setelah partai yang dipimpin Airlangga Hartarto itu berkoalisi dengan Partai Demokrat di Pilkada Jawa Barat 2018.

Sebelumnya, Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai Golkar dan DPD Partai Demokrat telah sepakat berkoalisi dengan mengusung pasangan Dedi Mulyadi dan Deddy Mizwar di Pilkada Jabar.

"Belum ada komunikasi lagi, belum ada kepastian. Kami tidak dengan Golkar-Demokrat jika keputusan final (Dedi-Deddy)," ucap Eriko saat dihubungi Liputan6.com di Jakarta, Kamis (28/12/2017).

Dia menjelaskan, sudah menjalin komunikasi dengan partai berlambang pohon beringin itu sejak pertengahan tahun, mulai dari Dewan Pengurus Cabang (DPC) hingga tingkat pusat. Jika kemungkinan keduanya dipasangkan, PDI Perjuangan telah menyiapkan tiga opsi.

1 of 2

Beri Kesempatan Ridwan Kamil

[Bintang] Ridwan Kamil
Banyak pejabat hadir menjadi tamu pernikahan Putri Presiden Joko Widodo alias Jokowi. Acara pernikahan Kahiyang Ayu dan Bobby Nasution di gelar di Gedung Graha Saba Buana Kota Surakarta pada Rabu (8/11). (Adrian Putra/Bintang.com)

Opsi pertama, kata anggota Komisi VI DPR ini, PDIP akan mengusung pasangan calon sendiri, mengingat perolehan kursi PDIP sudah memenuhi syarat.

"Kami punya cukup 20 kursi di DPRD Jawa Barat," ujar Eriko.

Opsi kedua, yakni berkoalisi dengan partai lain yang belum menentukan calon yang diusung. Seperti Partai Hanura, PKB, dan PPP.

Adapun opsi ketiga, yakni PDIP akan memberikan kesempatan kepada Wali Kota Bandung Ridwan Kamil apabila ingin menjalin komunikasi.

"Opsi ketiga ini kalau ada komunikasi dengan pihak Pak Ridwan Kamil," jelas Eriko.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

 

Lanjutkan Membaca ↓