Tak Ada Penumpukan Penumpang di Bekasi Imbas Terbakarnya Stasiun Klender

Oleh Arny Christika Putri pada 19 Mei 2017, 10:58 WIB
20170519-Penumpang KRL di Stasiun Bekasi-Gempur
20170519-Penumpang KRL di Stasiun Bekasi-Gempur
Calon penumpang menunggu kedatangan kereta di Stasiun Bekasi, Jawa Barat, Jumat (19/5). Perjalanan KRL Bekasi-Jakarta Kota yang sempat mengalami gangguan karena Stasiun Klender terbakar, kini kembali normal. (Liputan6.com/Gempur M Surya)
20170519-Penumpang KRL di Stasiun Bekasi-Gempur
Sejumlah orang berjalan keluar dari Stasiun Bekasi, Jawa Barat, Jumat (19/5). Akibat Stasiun Klender terbakar, satu demi satu penumpang di Stasiun Bekasi memilih mencari moda transportasi lainnya. (Liputan6.com/Gempur M Surya)
20170519-Penumpang KRL di Stasiun Bekasi-Gempur
Calon penumpang kereta rel listrik (KRL) atau Commuter Line memadati Stasiun Bekasi, Jumat (19/5). Perjalanan KRL Bekasi-Jakarta Kota yang sempat mengalami gangguan karena Stasiun Klender terbakar, kini kembali normal. (Liputan6.com/Gempur M Surya)

Liputan6.com, Jakarta Terbakarnya Stasiun Klender pada Jumat (19/5/2017), pagi, menyebabkan terganggunya perjalanan Kereta Rel Listrik (KRL) atau Commuter Line, terutama jurusan Bekasi.

Akibatnya, para calon penumpang di Stasiun Bekasi hanya bisa pasrah. Mereka mencari alat transportasi lain untuk mencapai tempat tujuan.

Satu per satu calon penumpang meninggalkan Stasiun Bekasi. Inilah yang menyebabkan tidak adanya tumpukan penumpang di stasiun tersebut.