3 Jurus Hadapi Fenomena Equinox Hari Ini

Oleh Nila Chrisna YulikaRochmanuddinMuhammad Ali pada 21 Mar 2017, 08:54 WIB
Equinox

Liputan6.com, Jakarta - BMKG memperkirakan akibat Equinox, suhu di wilayah Jakarta akan lebih panas ketimbang wilayah lainnya di Indonesia. Fenomena equinox terjadi hari ini, Selasa (21/3/2017).

Equinox merupakan fenomena astronomi, di mana posisi semu matahari berada tepat di atas garis khatulistiwa. Persitiwa equinox merupakan peristiwa alami yang terjadi dua kali dalam setahun, yaitu sekitar 20-21 Maret dan 22-23 September.

"Berdasarkan hasil pengamatan suhu maksimum di wilayah Indonesia, suhu maksimum terukur yang tertinggi saat ini terjadi di wilayah Jakarta, dengan kisaran 35,6 derajat Celsius," ujar Deputi Bidang Meteorologi BMKG Yunus S Swarinoto kepada Liputan6.com, Senin 20 Maret 2017.

"Sedangkan untuk wilayah lainnya berkisar antara 33-35 derajat Celsius," dia melanjutkan.

Lantas apa saja jurus atau tips untuk menghadapi equinox dengan suhu yang meningkat tersebut? Berikut ini ulasannya yang dihimpun Liputan6.com:

1 of 4

Tetap Tenang

20160710-Tak Ada Car Free Day, Warga Tetap Leluasa Berolahraga di Jalanan Jakarta
Warga melakukan aktivitas olah raga pagi di kawasan Thamrin, Jakarta, (10/7). Meskipun tidak diberlakukannya car free day di minggu pertama Idul Fitri namun masih ada masyarakat yang memanfaatkan sepinya jalanan Ibu Kota. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Tips atau jurus pertama yang disampaikan BMKG adalah masyarakat diminta tetap beraktivitas seperti biasa. Mereka diimbau agar tidak khawatir menghadapi fenomena tersebut.

"BMKG mengimbau masyarakat untuk tidak perlu menghawatirkan dampak dari equinox, sebagaimana disebutkan dalam isu yang berkembang," ujar Deputi Bidang Meteorologi BMKG Yunus S Swarinoto kepada Liputan6.com, Senin 20 Maret 2017.

Yunus menjelaskan, fenomena equinox dapat menyebabkan distribusi cahaya matahari relatif lebih signifikan di sekitar ekuator, sehingga kondisi permukaan bumi relatif lebih panas daripada biasanya.

"Akan tetapi, peningkatan suhu permukaan Bumi tersebut tidak perlu dikhawatirkan, karena kondisinya masih dalam batasan yang normal dan biasa. Tidak mengakibatkan peningkatan suhu udara drastis dan ekstrem," ujar dia.

Menurut Yunus, suhu rata-rata di wilayah Indonesia pada saat periode equinox berkisar antara 32-36 derajat Celsius. "Dan itu tergantung pada kondisi cuaca. Jika banyak awan, maka suhu maksimumnya relatif tidak terlalu panas," dia menegaskan.

 

2 of 4

Tingkatkan Daya Tahan Tubuh

20160710-Tak Ada Car Free Day, Warga Tetap Leluasa Berolahraga di Jalanan Jakarta
Warga melakukan aktivitas olah raga pagi di kawasan Thamrin, Jakarta, (10/7). Meskipun tidak diberlakukannya car free day di minggu pertama Idul Fitri namun masih ada masyarakat yang memanfaatkan sepinya jalanan Ibu Kota. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Selain itu, dalam menghadapi cuaca panas ini masyarakat diminta agar tetap menjaga kesehatannya. Mereka diminta tetap mengonsumsi makanan yang bisa meningkatkan daya tahan tubuh.

"Tetap mengantisipasi kondisi cuaca yang cukup panas, dengan meningkatkan daya tahan tubuh dan tetap menjaga kesehatan keluarga serta lingkungan," kata Deputi Bidang Meteorologi BMKG Yunus S Swarinoto.

Yunus menjelaskan, fenomena equinox dapat menyebabkan distribusi cahaya matahari relatif lebih signifikan di sekitar ekuator, sehingga kondisi permukaan bumi relatif lebih panas daripada biasanya.

"Akan tetapi, peningkatan suhu permukaan Bumi tersebut tidak perlu dikhawatirkan, karena kondisinya masih dalam batasan yang normal dan biasa. Tidak mengakibatkan peningkatan suhu udara drastis dan ekstrem," ujar dia.

Menurut Yunus, suhu rata-rata di wilayah Indonesia pada saat periode equinox berkisar antara 32-36 derajat Celsius. "Dan itu tergantung pada kondisi cuaca. Jika banyak awan, maka suhu maksimumnya relatif tidak terlalu panas," dia menegaskan.

 

3 of 4

Banyak Minum Air Putih

Manfaat Mengejutkan Minum Air Putih  Sebelum Tidur
Manfaat Mengejutkan Minum Air Putih Sebelum Tidur

Dalam meningkatkan daya tahan tubuh, masyarakat diimbau tak hanya mengonsumsi makanan sehat. Mereka juga diimbau agar meminum air putih lebih banyak. Hal ini demi menjaga metabolisme tubuh saat panas menyengat.

"Banyak minum air untuk menjaga kondisi tubuh sehingga tidak mudah terserang penyakit," Kabid Prediksi Cuaca BMKG Agie Wandala Putra dalam perbincangan dengan SCTV, Jakarta.

Fenomena equinox disebut dapat menyebabkan distribusi cahaya matahari relatif lebih signifikan di sekitar ekuator, sehingga kondisi permukaan bumi relatif lebih panas daripada biasanya.

"Akan tetapi, peningkatan suhu permukaan Bumi tersebut tidak perlu dikhawatirkan, karena kondisinya masih dalam batasan yang normal dan biasa. Tidak mengakibatkan peningkatan suhu udara drastis dan ekstrem," ujar Deputi Bidang Meteorologi BMKG Yunus S Swarinoto.

Menurut Yunus, suhu rata-rata di wilayah Indonesia pada saat periode equinox berkisar antara 32-36 derajat Celsius. "Dan itu tergantung pada kondisi cuaca. Jika banyak awan, maka suhu maksimumnya relatif tidak terlalu panas," dia menegaskan.

 

Lanjutkan Membaca ↓

Tag Terkait

Saksikan Live Streaming INSPIRATO

Tutup Video
Agustinayani58Agustinayani58

ini panas banget sih, harus pake jaket sama tabir surya

samspadesamspade

sebenarnya biasa saja, hanya ada peningkatan suhu yang masih bisa ditelorir. semoga tidak menelan korban seperti di india

elreversoelreverso

di daerah saya malah engga berasa sama sekali, malahan hujan

Lihat Lainnya