Kala Tahu Gejrot Tersaji di Kafe Elite di Belgia

Oleh Liputan6.com pada 25 Okt 2017, 12:01 WIB
Dari Mana Asal Nama Tahu Gejrot?

Liputan6.com, Jakarta Tahu gejrot makanan khas Cirebon, Jawa Barat, tersaji di meja sebuah cafe terkenal di Brussel, Belgia. Ada tujuh warga Belgia yang siap menyantap makanan khas Indonesia itu sambil ditemani "wine" putih dan merah di Cafe Callens.

Selain tahu gejrot, ada lagi masakan khas Indonesia yang dihidangkan para bule tersebut, antara lain otak-otak dibungkus daun pisang, cakalang asap, sate kelinci, pesmol mujair, bebek woku, kalio sapi, sayur godok, serta klapertart. Tak lupa ketinggalan sambal tomat.

Warga Belgia yang menyantap masakan khas Indonesia itu semula sempat ragu mengingat mereka sebelumnya belum pernah makan makanan itu. Tapi setelah pelan-pelan menyantap sambil mendapat penjelasan dari juru masak Indonesia yang didampingi pengelola cafe, mereka akhirnya menikmati juga.

Juru masak asal Indonesia, Ray Adriansyah kepada warga Belgia, menjelaskan secara rinci jenis-jenis masakan itu serta bumbu-bumbu apa yang digunakan untuk membuat makanan khas Indonesia tersebut.

Pengelola Cafe Callens memang sengaja mengundang tiga juru masak asal Bali yakni Ray Adriansyah, Putu Dody dan I Made Suadnyana untuk memasak 10 masakan khas Indonesia tersebut. Tujuannya adalah untuk lebih memperkenalkan masakan khas Indonesia yang kaya raya.

Kegiatan festival kuliner Indonesia tersebut waktunya bertepatan dengan Festival Seni Europalia Indonesia selama 104 hari, dimulai 10 Oktober 2017 hingga 21 Januari 2018.

Pihak cafe mematok harga 35 euro atau sekitar Rp550.000 untuk bisa menikmati sepuluh masakan khas Indonesia itu yang dijual dalam satu paket.

Juru masak Ray Adriansyah mengatakan seluruh masakah sudah disesuaikan dengan selera khas Eropa, seperti tidak terlalu pedas seperti layaknya hidangan di Tanah Air.

"Orang-orang Eropa khan tidak terlalu suka masakan pedas, jadi saya masak pun bumbunya menggunakan sedikit cabai," katanya.

Sebenarnya, masakan Indonesia di Belgia sudah cukup terkenal, tapi hanya sebatas nasi goreng dan rendang. Ketiga juru masak Indonesia tersebut memang sengaja tak lagi menyajikan nasi goreng dan rendang karena memang sudah cukup dikenal masyarakat Belgia khususnya dan Eropa umumnya.

Bernard, seorang warga Belgia yang mencicipi masakan Indonesia tersebut, mengaku belum terbiasa menikmati masakan Indonesia yang dihidangkan. "Rasanya agak asing dan pedas. Tapi lama-lama saya bisa menikmati juga," katanya.

Dia yang sudah dua kali mengunjungi Indonesia mengaku pernah makan nasi goreng dan sate ayam, juga bakso sapi selama sepuluh hari berada di Indonesia.

Bernard mengaku masakah Indonesia memang memiliki rasa yang jauh berbeda dengan masakan Eropa, terutama masakan Indonesia banyak menggunakan bumbu masak dengan rasa pedas dan santan.

[Bintang] Resep Tahu Gejrot untuk Camilan Asyik di Rumah
Yuk bikin tahu gejrot untuk camilan lezat di rumah. Ini resepnya! (Via: resepmembuat.com)
1 of 2

Promosikan kuliner

Europalia menjadi pembicaran hangat di kalangan warga Belgia saat ini. Setelah dibuat terpukau saat pembukaan (11/10) dimana Raja Belgia Philippe Lopold Louis Marie, Ratu Mathilde, serta Wakil Presiden Jusuf Kala hadir dengan Indonesia sebagai Host Country.

Lebih dari 450 seniman diboyong oleh Pemerintah Indonesia, termasuk tim gastronomi (keahlian memasak) yang dikurasikan oleh Vita Datau Messakh, Ketua Akademi Gastronomi Indonesia.

Tim kuliner yang bertugas mendukung prapembukaan Europalia adalah juru masak Ray Adriansyah dari Restoran Locavore, Ubud, Bali. Restoran yang menyabet posisi bergengsi dua tahun berturut turut 2016 dan 2017 sebagai satu dari 50 restoran terbaik Asia.

Sementara Cafe Callens adalah sebuah cafe yang sudah eksis lebih dari 100 tahun menjadi tempat dari sajian makanan Indonesia sebagai bagian dari promosi Indonesia serta diplomasi budaya melalui gastronomi.

Begitu terkenalnya cafe itu, sehingga jika ada yang ingin makan di situ tidak bisa datang mendadak tapi harus menelepon untuk pesan tempat beberapa jam sebelumnya.

Dalam kesempatan itu, juru masak Ray yang biasa berpasangan dengan juru masik asing Eelke Plasmeijer, kali ini membawa dua juru masak Indonesia Putu dan Made. Konsep yang dibawa saat menyajikan sepuluh menu makanan Indonesia adalah "Nusantara by Locavore".

Hari pertama pembukaan Europalia, Cafe Callens sebagai satu-satunya restoran yang menyajikan nasi tumpeng mini Indonesia untuk makan siang mendapat sambutan yang cukup baik dari masyarakat Belgia khususnya pelanggan Cafe tersebut.

Untuk lebih memperluas promosi masakan khas Indonesia beberapa media lokal yang datang untuk melihat langsung dan merasakan makanan Indonesia khususnya tumpeng yang memiliki filosofi yang tinggi.

Europalia yang juga didukung oleh Kementerian Pariwisata melalui "Wonderful Indonesia" (Pesona Indonesia) menjadi ajang kolaborasi antar kementerian dan lembaga atau lebih dikenal sebagai "Indonesia Incorporated".

Perlehatan gastronomi di bawah program diplomasi budaya Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan akan terus menampilkan sejumlah juru masak Indonesia pilihan. Terbesar nanti adalah 1-16 November 2017 di Hotel Steigenberger, Brussel.

Selama selama 16 hari, hotel ternama di Kota Brussel akan disulap menjadi Indonesia kecil dan mengusung tema Selera Indonesia.

Keberadaan makanan, kopi dan teh Indonesia akan semakin menguatkan posisi Indonesia di Europalia 2017-2018.

Diharapkan dengan adanya promosi kuliner Indonesia tersebut makin banyak warga Eropa yang mengenal dan diharapkan makin banyak wisatawan mancanegara datang ke Indonesia sebagai destinasi utama. (Ahmad Wijaya/AntaraNews)

Lanjutkan Membaca ↓